BBSP TRAINING PT.CSI : MENERAPKAN KONSEP KESELAMATAN KERJA BERBASIS PERILAKU

SAM_5323

Pada hari Senin (23/6) saya mendapatkan kehormatan bersama 14 kawan kantor PT Cameron Services International yang lain untuk mengikuti Observer Training BBSP (Behaviour Base Safety Process). Sebagai instruktur training ini adalah Osama Kandil, HSSE Assurance Manager Cameron Middle East & North East Africa. BBSP Training ini merupakan pelatihan yang wajib dilaksanakan khususnya pada fasilitas Cameron seluruh dunia yang sudah berada pada level penghargaan tertinggi dalam bidang safety.

Seperti yang sudah saya sampaikan pada posting sebelumnya, pada tahun 2013 PT Cameron Services International (CSI), Cikarang meraih penghargaan tertinggi berupa Platinum Citadel Award yang dianugerahkan secara khusus kepada fasilitas Cameron group di seluruh dunia yang secara cemerlang berhasil meraih parameter K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) terbaik, didapatkan oleh perusahaan yang berdiri sejak tahun 2004 ini. Dari 348 fasilitas Cameron diseluruh dunia, terdapat 14 fasilitas yang mendapatkan predikat Platinum dan PT CSI yang berada di grup Valve & Measurement merupakan salah satu dari 3 fasilitas yang mendapatkan predikat ini dari 49 fasilitas di grup yang sama. Berdasarkan pencapaian tersebut, PT CSI diharapkan dapat menerapkan konsep safety berbasis perilaku (BBSP) di lingkungan kerjanya.

Pada perusahaan tempat saya bekerja sebelumnya, saya belum pernah mengikuti training seperti ini. Sebuah kesempatan berharga saya akhirnya bisa ditunjuk menjadi salah satu Observer program BBSP di kantor dan tentunya bisa mengikuti pelatihan yang menarik ini. Pada satu jam pertama, seluruh karyawan diminta untuk hadir untuk tahapan pengenalan program BBSP.

IMG_20140623_164111

BBSP dapat dimaknai sebagai segala aktifitas atau tindakan yang dapat dilihat atau diamati orang lain. Contoh, pekerja yang melakukan aktifitas operasional produksi, berjalan, menyebrang, naik tangga, duduk, berlari, memakai alat proteksi keamanan dalam bekerja, dan lain-lain,  semua itu merupakan perilaku seseorang. Target BBSP mengarah pada perilaku-perilaku tidak aman yang harus diubah. Misalnya bekerja tidak sesuai SOP, tidak memakai pelindung mata/safety glass saat melakukan pekerjaan yang memiliki resiko besar mengenai mata, Naik tangga tanpa memegang hand rail, menyebrang disembarang tempat, berjalan dijalur forklift, mengendarai kendaraan sambil menggunakan telepon atau SMS, posisi duduk yang tidak ergonomis, dan lain-lain.

IMG_20140623_160514

Sebagai salah satu kontraktor migas terkemuka di dunia, Cameron memang menetapkan parameter yang sangat ketat untuk penerapan K3 di seluruh cabang perusahaannya. “No One Get Hurt, Nothing Get Harmed” (Tak Seorang pun yang terluka, Tak ada sesuatupun yang dirugikan) menjadi komitmen global yang harus dijalankan untuk menjamin segenap pekerja di Cameron tetap selamat dalam bekerja dan tak ada kerugian apapun yang ditimbulkan akibat kelalaian saat melakukan aktifitas pekerjaan. Dan BBSP menjadi elemen yang memperkuat spirit kesehatan dan keselamatan kerja tersebut.

IMG_20140623_160313

“Kita ingin membangun “Total Safety Culture” di Cameron dan implementasi BBSP ini menjadi bagian penting dari penerapan budaya keselamatan kerja yang harus ditingkatkan, terlebih setelah PT CSI menerima anugerah Citadel Platinum Award”, kata Osama bersemangat. Dalam penjelasannya, Osama menerangkan metoda yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi dan merubah perilaku-perilaku yang kritikal dalam keselamatan kerja adalah dengan DO IT.

Apa itu DO IT? DO IT merupakan singkatan dari “D”untuk Define, “O”untuk Observe, “I” untuk Intervene dan “T” untuk Test. “Define” adalah Tahapan pertama yang harus dilakukan dalam BBSP yakni mendefinisikan atau menentukan target-target perilaku dari pekerja yang akan dihilangkan/diperbaiki atau ditingkatkan/dipertahankan. Meskipun pada umumnya yang menjadi prioritas adalah perilaku tidak aman, namun dapat juga ditentukan perilaku-perilaku aman yang harus dipertahankan atau ditingkatkan.

Setelah ditentukan perilaku beresiko yang akan dijadikan target dalam BBSP lewat prinsip “Define”, maka tahap selanjutnya dilakukan observasi atau pengamatan terhadap pekerja-pekerja di area atau bagian yang sudah ditentukan. Pengamatan dapat dilakukan secara terbuka dimana pengamatan dilakukan secara langsung dan diketahui oleh yang diamati. Tentu saja metode ini seringkali akan mendapatkan hasil yang bias karena pekerja yang merasa diamati akan bekerja secara lebih hati-hati. Meskipun demikian pekerja yang sudah terbiasa berperilaku tidak aman akan tetap memunculkan perilaku tidak amannya. Sebelum melakukan pengamatan, observer harus diberikan pengarahan dan penjelasan tentang apa yang harus diamati dan berapa lama pengamatan harus dilakukan.

Setelah dilakukan pengamatan dan semua data-data observasi diolah, maka selanjutnya dilakukan intervensi untuk memperbaiki perilaku berisiko yang ditemukan dari hasil observasi. Dalam membuat program intervensi sebaiknya melibatkan pekerja di area-area yang akan di intervensi. Masukan dari pekerja yang sehari-harinya melakukan aktifitas tersebut akan sangat penting dalam merancang program intervensi yang efektif. Dalam membuat program intervensi juga harus ditentukan berapa lama intervensi akan dilakukan agar terjadi perubahan yang diharapkan.

Tahapan terakhir adalah “Test” yakni: mengukur dampak dari intervensi yang dilakukan dengan cara terus melakukan pengamatan dan pencatatan terhadap perilaku berisiko selama proses intervensi dilakukan. Tahapan ini dapat dilakukan secara paralel dengan tahapan intervensi, jika terlihat bahwa intervensi yang dilakukan tidak efektif maka dapat dilakukan intervensi baru atau strategi baru. Tujuan tahapan ini adalah untuk melihat efektifitas dari program intervensi yang dibuat. Namun seperti diungkapkan sebelumnya bahwa mengubah perilaku tentu tak mudah dan butuh waktu. Untuk itu dibutuhkan analisa yang mendalam, kritis dan komprehensif untuk mendapatkan hasil terbaik.

SAM_5307

Simulasi juga kami lakukan pada training BBSP ini. Kami melakukan pengamatan langsung dilapangan dibawah bimbingan Osama. Pada sesi terakhir, dilaksanakan kuis untuk menguji sejauh mana pengetahuan kami atas training yang sudah dilaksanakan. Alhamdulillah, kami semua lulus dan mendapatkan sertifikat. Pada hari kedua, Rabu (25/6) dilanjutkan dengan training khusus untuk Steering Commitee BBSP PT.CSI. Mudah-mudahan dengan penerapan BBSP di kantor kami akan meningkatkan budaya keselamatan kerja secara konsisten dan terukur. 

Related Posts
KISAH MUDIK 2010 (5) : PERESMIAN MIE AYAM SEHATI EMIA YOGYA
Perjalanan Mudik kami di Yogya memasuki hari keempat. Dan di hari Minggu (12/9), kami sekeluarga bersama adik ipar saya, Ahmad, menghadiri pembukaan Mie Sehati di Jln.Cungkuk Raya 258.  Sampai disana, ...
Posting Terkait
GCC 2012 BERAKHIR, KOMITMEN SEHAT DAN BUGAR TERUS BERLANJUT..
khirnya, selesai sudah ajang GCC (Global Corporate Challenge) 2012 yang sudah saya ikuti selama 16 minggu berturut-turut mulai 24 Mei 2012 dan berakhir tanggal 12 September 2012. Seperti yang sudah saya ...
Posting Terkait
MERIAH DAN LANCAR PELAKSANAAN PILKADES JAYAMUKTI CIKARANG
3 Calon Kepala Desa Jayamukti didampingi istri masing-masing duduk dengan takzim diatas panggung area parkir Pasar Bersih Cikarang, pada Hari Minggu (20/1). Wajah mereka terlihat sumringah. Juga berpenampilan gagah. Mereka ...
Posting Terkait
PEPOHONAN YANG MELANTUNKAN PUISI DI CENTRAL PARK NEW YORK
Featureless people glide with dim motion through a quivering blue silver; Boats merge with the bronze-gold welters about their keels. The trees float upward in gray and green flames. Clouds, swans, ...
Posting Terkait
MUDIK CERIA BERSAMA IDOLA CILIK, PETER PAN DAN DIAN PIESESHA
Pagi belum sempurna benar melingkupi hari ketika kami sekeluarga bersiap mudik keYogya pada hari Senin (29/9). Kedua anak saya, Alya dan Rizky sudah siap dan sangat antusias menjajal pengalaman baru ...
Posting Terkait
DIMAS dan RAKA yang sedang memacu kencang motornya mendadak terkejut tatkala seorang lelaki muda tiba-tiba menyeberang dari arah depan. Mereka hampir saja menabraknya dan beruntung, dengan sigap RAKA menginjak pedal ...
Posting Terkait
BETAPA SYAHDU SUARA MESIN KETIK ITU..
Saya sedang mengetik tulisan di ruang redaksi "Identitas" UNHAS tahun 1992 DALAM sebuah perbincangan santai saya bersama Budi Putra (Proffesional Blogger pertama di Indonesia dan CEO Asia Blogging Network), Syaifullah Daeng ...
Posting Terkait
TAHLILAN 40 HARI & PERKEMBANGAN KASUS TABRAK LARI ANANDA ZAHRA
asus Tabrak Lari yang menewaskan ananda Zahra Amelia Sanusi (seperti pernah saya tuliskan disini) tanggal 17 Agustus 2012 silam tampaknya sudah mendapatkan titik terang. Seusai acara Tahlilan 40 hari wafatnya ananda ...
Posting Terkait
“RUMAH TANPA JENDELA” : TENTANG IMPIAN BERSAHAJA DAN KETULUSAN PERSAHABATAN (RE-POST)
Catatan: Tulisan dibawah ini sebelumnya pernah ditayangkan di Yahoo OMG Indonesia pada tanggal 28 Februari 2011 (sayang link-nya sudah tak bisa dibuka lagi  🙁 ). Saya tayangkan ulang kembali disini menyongsong pemutaran ...
Posting Terkait
EKSOTISME IIMS 2015 YANG MEMPESONA
atahari bersinar terik saat saya dan putra sulung saya, Rizky tiba di pintu timur area JIEXPO Kemayoran, Hari Minggu (23/8) untuk menyaksikan acara Indonesia International Motor Show (IIMS) 2015 yang ...
Posting Terkait
LIBURAN KE BANDUNG DENGAN BUS TRAVEL : NYAMAN, SERU DAN MENYENANGKAN
ebagai orang yang gemar bepergian, saya selalu mencari alternatif transportasi terbaik menuju destinasi tempat tujuan saya. Mencari Bus Murah Jakarta Bandung misalnya, saya lakukan lebih awal beberapa waktu sebelum keberangkatan ...
Posting Terkait
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK LARI
aya terhenyak saat membaca berita yang tertera di mailing list Cikarang Baru setelah kami sekeluarga baru keluar menonton film "Brandal-Brandal Ciliwung"  Jum'at (17/8) sore. Saya memang baru menyalakan Blackberry dan ...
Posting Terkait
NOSTALGIA AGUSTUSAN
Saya (ketiga dari kiri) saat bertugas bersama Pasukan-8 Paskibra mengibarkan bendera pada Upacara Peringatan Hari Kemerdekaan RI pada tanggal 17 Agustus 1988 di Lapangan Kassi Kebo, Kab.Maros Setiap Peringatan Hari Kemerdekaan ...
Posting Terkait
Saya tak akan pernah lupa pada hari dimana pertama kalinya saya menjadi seorang foto model. Hari itu, 10 Januari 2010, dengan menggunakan coverall ala petugas rig pengeboran minyak lepas pantai ...
Posting Terkait
1. Hanya Tiga Kata Ya, cukup 3 kata untuk mendeskripsikan siapa anda atau kawan anda. Ini sebentuk media sosial gaya baru yang unik dengan menyajikan deskripsi mengesankan tentang seseorang dalam tiga ...
Posting Terkait
PESAN KEBANGSAAN MEGAWATI DALAM KAMPANYE AKBAR DI BALI
esawat berlogo "Indonesia Hebat!" yang membawa saya bersama rombongan jurnalis serta fungsionaris Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) mendarat mulus di Bandara Ngurah Rai Denpasar Bali, Sabtu pagi (22/3), setelah menempuh ...
Posting Terkait
KISAH MUDIK 2010 (5) : PERESMIAN MIE AYAM
GCC 2012 BERAKHIR, KOMITMEN SEHAT DAN BUGAR TERUS
MERIAH DAN LANCAR PELAKSANAAN PILKADES JAYAMUKTI CIKARANG
PEPOHONAN YANG MELANTUNKAN PUISI DI CENTRAL PARK NEW
MUDIK CERIA BERSAMA IDOLA CILIK, PETER PAN DAN
MEMBASUH LUKA JIWA YANG TERNODA
BETAPA SYAHDU SUARA MESIN KETIK ITU..
TAHLILAN 40 HARI & PERKEMBANGAN KASUS TABRAK LARI
“RUMAH TANPA JENDELA” : TENTANG IMPIAN BERSAHAJA DAN
EKSOTISME IIMS 2015 YANG MEMPESONA
LIBURAN KE BANDUNG DENGAN BUS TRAVEL : NYAMAN,
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK
NOSTALGIA AGUSTUSAN
MENIKMATI INTERAKSI DAN MERAYAKAN JURNALISME WARGA DI KOMPASIANA
YANG “MELENGKING” DARI BLOGWALKING (40)
PESAN KEBANGSAAN MEGAWATI DALAM KAMPANYE AKBAR DI BALI

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

15 − 7 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.