MAKAN SIANG YANG MENYENANGKAN & INSPIRATIF BERSAMA PRESIDEN JOKOWI

jokowi-dan-blogger_20151212_200507

Sebuah anugerah tiba di akhir pekan. Kesempatan eksklusif untuk ikut menghadiri undangan makan siang bersama orang nomor satu Republik ini pada hari Sabtu (12/12) sungguh sebuah berkah yang sayang untuk dilewatkan, setelah hari Jum’at siang (11/12) admin Kompasiana mas Iskandar Zulkarnain menghubungi saya. Alhamdulillah, saya menjadi salah satu dari 100 orang Kompasianer yang beruntung terpilih bertemu langsung dengan Pak Jokowi sekaligus makan siang di Istana. Pertemuan kali ini memang bukan pertemuan pertama dengan beliau, pada tahun 2012 saya bahkan sepanggung sebagai narasumber dengan mantan Walikota Solo tersebut dalam sebuah seminar di Jakarta dan setahun sesudahnya bertemu (dan tentu saja berfoto bersama) kembali di bandara Adisumarmo Solo seusai acara ASEAN Blogger Festival 2013.

Saya tiba di area Kompasianival 2015 Gandaria City pukul 08.30 pagi. Disana saya menemui beberapa kawan Kompasianer yang sudah saya kenal sebelumnya, termasuk jajaran Kompasianer generasi awal (2008-2009) seperti mas Junanto Herdiawan, mbak Novrita, mas Nufransa Wirasakti, mas Abi Hasantoso, mas Honny Maitimu, mas Syaifuddin Sayuti, mbak Lintang, mbak Henny, dan lain-lain. Senang sekali karena ini kesempatan bertemu kembali dengan mereka setelah kurang lebih 6 tahun tidak jumpa. Tak ayal, kami saling bertukar cerita dengan heboh dan tentu saja foto-foto-an bersama ūüôā

12369124_10153765531128486_748616422423862513_n

12391167_10153704759282348_3281851631776590526_n

Pukul 09.30, panitia membagikan kepada kami undangan resmi yang harus dibawa serta untuk bisa masuk ke kawasan istana Presiden. Setelah itu, kami lalu beranjak menuju bis yang sudah disiapkan. Wajah-wajah Kompasianer yang antusias nampak terlihat saat menaiki bis. Bertemu langsung dengan Presiden RI di Istana Negara tentu menjadi sebuah pengalaman luar biasa yang tak terlupakan seumur hidup.

12345607_10153765752433486_8097392981381678751_nBis kami memasuki kawasan istana sekitar pukul 11.00 siang. Sesampai di halaman istana rombongan Kompasianer (termasuk saya tentunya ūüôā ) memanfaatkan waktu berfoto bersama.Pemeriksaan ketat oleh Paspampres dilaksanakan sebelum kami semua memasuki lokasi acara. Sayang sekali, handphone, kamera dan tas harus ditinggalkan di tempat yang disediakan dan tak bisa dibawa masuk.

Presiden Jokowi tiba di tempat sekitar pukul 12.00 dengan menggunakan kemeja putih dan menyalami kami satu persatu sembari menebar senyum ramah.Beliau didampingi¬†Menteri Sekretaris Negara Pratikno juga Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki,Sunardi Rinakit (Staf Khusus Presiden) serta Asisten Manager Kompasiana Iskandar Zulkarnain atau mas Isjet. “Santai saja, yuk kita makan dulu,” ujar beliau mengajak kami semua menikmati sajian makan siang yang disediakan. Di meja makan dihidangkan¬†sop buntut, sate, opor ayam, nasi goreng, dan beberapa menu makanan lainnya. Es buah disajikan sebagai hidangan penutup.

Seusai makan siang dengan menu istimewa nan lezat ala istana, mas Isjet mewakili Kompasiana menyampaikan kata sambutan.mengenai perkembangan blog Kompasiana yang terus tumbuh hingga 300.000 lebih pengguna yang tersebar di seluruh dunia serta berasal dari beragam profesi dan latar belakang. Pada kesempatan tersebut mas Isjet mempersilahkan sejumlah Kompasianer menyampaikan uneg-unegnya langsung kepada Presiden Jokowi. Mulai dari mas Junanto Herdiawan yang juga seorang ekonom Bank Indonesia dan belakangan ini kian beken sebagai “sang manusia terbang dari Jakarta” dengan aksi fotografi levitasinya yang memukau hingga mbak¬†Fera Nuraini, mantan pekerja migran selama 10 tahun di Hongkong yang mengeluhkan pelayanan KBRI setempat dengan tangis tertahan.

Dari Kompasianer yang menyampaikan uneg-unegnya kepada Presiden Jokowi, yang cukup berkesan adalah dari Pak Thamrin Dahlan. Mantan petinggi di Badan Narkotika Nasional (BNN) dan juga penulis buku “Prabowo Presidenku” ini menyampaikan usulan agar pada setiap kunjungan kerja daerah, selain wartawan media cetak dan elektronik, harap disertakan juga blogger/netizen untuk ikut yang akan meliput peristiwa dari perspektif berbeda. Permintaan ini spontan ditanggapi Presiden Jokowi dengan meminta Pak Teten Masduki untuk mempersiapkan tempat bagi 2 orang blogger Kompasiana untuk ikut pada kunjungan kerja beliau ke daerah dalam waktu dekat.

Presiden Jokowi tampil dengan gaya casual dan bersahaja menanggapi uneg-uneg yang disampaikan Kompasianer. Mengomentari curhat Fera beliau menyatakan akan segera menindaklanjutinya. Disampaikan pula oleh lelaki yang dinobatkan sebagai salah satu dari seratus tokoh dunia dalam daftar “The Leading Global Thinkers of 2013 versi Foreign Policy, majalah yang diterbitkan Washington Post company ini bahwa mengubah pola pikir, pandangan dan kesadaran adalah hal yang sulit dilakukan. Menurut beliau, menimbulkan kesadaran untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat tidak dapat dilakukan dalam waktu cepat.

12274610_10208353929593951_1815442152755321499_n

“Butuh waktu dan kesabaran. Contohnya saat menjadi Gubernur DKI Jakarta, penerapan e-budgeting kerapkali menemui kendala dan resistensi dari berbagai pihak. Hal ini pun masih terus dilanjutkan oleh Pak Ahok. Ketika menjadi Walikota Solo setelah berjalan 3 tahun, kesadaran untuk hal tersebut baru 60%. Saya memahami bahwa pelayanan terbaik aparat merupakan harapan seluruh rakyat. Tapi tentunya perubahan senantiasa butuh waktu dengan¬†merubah sistem, budaya dan etos kerja para pejabat pemerintah. Olehnya itu, saya berusaha terus “mengawal”-nya dengan turun langsung ke lapangan. Kerapkali saat ke daerah, ada yang membisiki saya mengenai sesuatu yang tidak benar tengah berlangsung dan mesti segera dibenahi,”ujar pria kelahiran Surakarta, 21 Juni 1961 ini dengan nada tegas.

Presiden Jokowi sangat berharap agar tulisan-tulisan Kompasianer senantiasa mengangkat hal-hal yang membangkitkan optimisme publik, inspirasi etos kerja dan integritas serta harapan-harapan ke depan yang lebih cerah, “Sebentar lagi kita akan menyongsong era kompetisi pasar bebas dan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Kita akan bersaing antar negara dan bukan saatnya gontok-gontokan lagi satu sama lain. Kompasianer dapat berperan dengan memproduksi konten tulisan yang bervisi¬†menumbuhkan kepercayaan diri publik. Misalnya, meningkatkan kepercayaan terhadap upaya perbaikan ekonomi yang diupayakan pemerintah saat ini,”tambah beliau lagi.

“Beberapa waktu lalu, saya bertemu dengan anak-anak muda yang membuat aplikasi e-commerce di istana. Saya sampai bertanya hingga tiga kali kepada mereka tentang kesiapan menghadapi kompetisi era pasar bebas dan MEA. Saya bangga dan terharu, mereka menjawab dengan lantang dan meyakinkan, siap menyongsong tantangan masa depan dengan optimis serta bersemangat,”lanjut Presiden Jokowi sambil tersenyum.

with jokowi

Suasana pertemuan siang itu penuh nuansa kekeluargaan. Kesan angker protokoler istana presiden mendadak cair ketika Pak Jokowi dengan ramah menyapa kami semua sambil sesekali bercanda, meski nampak terlihat keletihan di wajahnya. Beliau spontan melayani permintaan foto bersama bahkan menandatangani buku maupun undangan resmi makan siang di istana kepresidenan dari Kompasianer.

Saya merasa terhormat dan tersanjung dapat hadir dalam kesempatan langka dan eksklusif ini berkat aktifitas saya menulis di Kompasiana. Terimakasih saya haturkan kepada segenap panitia penyelenggara Kompasianival dan tentu saja jajaran admin Kompasiana mulai dari kang Pepih Nugraha, Mas Isjet dan mas Nurulloh. Semoga Kompasiana jaya dan sukses selalu !

Related Posts
SATU TAHUN KOMUNITAS BLOGGER BEKASI : SEBUAH MIMPI YANG MENJADI
Gelap Malam telah melingkupi kawasan pintu Tol Jatibening dan sekitarnya saat saya dan Mas Yulyanto yang mengendarai mobil Isuzu Panther melintasinya. Tak terlalu banyak kendaraan yang melewati pintu tol tersebut ...
Posting Terkait
SEPEDA GEMBIRA WARGA RW 10 PERUMAHAN CIKARANG BARU YANG MENYENANGKAN
uasana di perempatan jalan Tarum Barat dan Beruang Raya, Perumahan Cikarang Baru terlihat begitu semarak pada Hari Minggu (29/9) pagi. Kurang lebih 800 orang hadir secara serentak dengan sepeda masing-masing ...
Posting Terkait
PENGALAMAN BERKURBAN (2) : ANTARA SAPI,PARTISIPASI DAN MUTILASI
Dua tahun silam, sama seperti pernah saya ceritakan disini, hari ini Rabu (17/11) tepat di Hari Raya Idul Adha 1431 H saya kembali berpartisipasi berpatungan bersama 6 orang warga RT ...
Posting Terkait
JEDA KARIR DAN UPAYA MEREVITALISASI “MOVE-ON”
emberitahuan itu datang tak terduga di Jum'at siang, 18 Maret 2016. Meski terus terang, sebenarnya saya sudah mempersiapkan fisik maupun mental menerima segala kemungkinan terburuk yang akan terjadi dengan mengamati situasi ...
Posting Terkait
SUDAHLAH DIK, JANGAN ULANGI KETOLOLAN ITU LAGI!
"Perang batu" antar mahasiswa di UNHAS, Selasa (26/2) (Foto diambil dari situs Panyingkul) "Tidak ada konflik di Indonesia yang tidak diselesaikan orang- orang Unhas. Tetapi, di Unhas sendiri, konflik dan perkelahian tidak pernah selesai" Jusuf ...
Posting Terkait
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK LARI
aya terhenyak saat membaca berita yang tertera di mailing list Cikarang Baru setelah kami sekeluarga baru keluar menonton film "Brandal-Brandal Ciliwung"  Jum'at (17/8) sore. Saya memang baru menyalakan Blackberry dan ...
Posting Terkait
MY BLOGGING KALEIDOSKOP 2010
Januari 2010 Hari ini, Senin 25 Januari 2010, wajah saya yang imut, montok, menggemaskan dan bersahaja itu nongol di iklan¬†Kompasiana di Harian Kompas. Ini adalah kali pertama saya bergaya ‚ÄĒ dengan ...
Posting Terkait
SAHABAT, KEKAYAAN NYATA BAGI JIWA
Sahabat adalah kebutuhan jiwa, yang mesti dipenuhi Dialah Ladang Hati, yang kau taburi dengan kasih dan Kau panen dengan penuh rasa terimakasih. Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu. Karena kau menghampirinya saat hati lapar ...
Posting Terkait
IDUL FITRI DAN “PENGGELEDAHAN DIRI”
dul Fitri bagi saya adalah sebuah ‚Äújalan‚ÄĚ untuk penggeledahan diri. Introspeksi, melihat lebih dalam sejauh mana saya memaknai hari kemenangan itu dalam nuansa perenungan tentang kualitas ibadah yang saya lakoni ...
Posting Terkait
NUANSA PERSAUDARAAN YANG KENTAL DALAM KOPDAR MILIS CIKARANG BARU
inggu sore (7/8), dengan menumpang sepeda motor Honda Revo kesayangan, saya bersama si sulung Rizky menuju kediaman pak Saparjan, di Jl. Antilop IV Blok E.3 No.2 Perum Cikarang Baru, Kota ...
Posting Terkait
SUDAH DIUMUMKAN, PEMENANG KOMPETISI BLOG INTERNASIONAL THE BOBS VI 2010
Kompetisi Blog Internasional The Bobs VI 2010, benar-benar menyisakan banyak kesan mendalam buat saya. Impresi itu sudah saya tuangkan dalam posting di blog kemarin yang mengungkapkan romantika meraih gelar "public ...
Posting Terkait
ICA YANG MALANG DAN HARAPAN YANG TENGGELAM DI KALIMALANG
Hampir setiap hari saya melewati jembatan itu. Sebuah jembatan kecil yang menghubungkan jalan Raya pinggir Kalimalang menuju akses keluar tersingkat ke Jl.Raya Cikarang-Cibarusah melalui kawasan pabrik Gemalapik.  Tak ada pagar pengaman ...
Posting Terkait
“MENEMUKAN KEMBALI” SPIRIT WARISAN BUDAYA DALAM MENEGUHKAN PILAR KOMUNITAS ASEAN
ari Senin (25/2) kemarin saya memenuhi undangan dari Kementerian Luar Negeri untuk menghadiri Focus Group Discussion (FGD) yang membahas tema "Reinventing the Spirit the cultural heritage of south east asian people; ...
Posting Terkait
VIDAFEST 2017 : MENISCAYAKAN KAWASAN HUNIAN KOLEKTIF YANG LEBIH HUMANIS
Hari Sabtu (30/9) siang, saya berkesempatan menghadiri kegiatan Vidafest 2017, sebuah event Festival tahunan yang digelar di kawasan Insitu-Bumi Wedari Vida Bekasi. Ini adalah acara rutin tahunan yang ketiga kalinya ...
Posting Terkait
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (3) : DARI MUSEUM BENTENG VREDEBURG HINGGA KE KOMPLEKS MAKAM RAJA IMOGIRI
ekitar pukul 11.30 siang, Rabu (30/7), kami check-out dari hotel Malioboro Palace dan dengan menumpang taksi kami pulang ke Kuncen. Disana kami bertemu dengan kakak Ipar saya, mas Sukarjana yang ...
Posting Terkait
GCC : MENGGALANG PARTISIPASI GLOBAL MENUJU KORPORASI LEBIH SEHAT & PRODUKTIF
emarin pagi, Selasa (22/5), saya menerima paket Starter Pack GCC (Global Corporate Challenge) yang terdiri atas Tas Punggung, Stress Ball, Kaos kaki dan 2 pedometer. Saya bersyukur perusahaan saya (PT ...
Posting Terkait
SATU TAHUN KOMUNITAS BLOGGER BEKASI : SEBUAH MIMPI
SEPEDA GEMBIRA WARGA RW 10 PERUMAHAN CIKARANG BARU
PENGALAMAN BERKURBAN (2) : ANTARA SAPI,PARTISIPASI DAN MUTILASI
JEDA KARIR DAN UPAYA MEREVITALISASI “MOVE-ON”
SUDAHLAH DIK, JANGAN ULANGI KETOLOLAN ITU LAGI!
MEMPERTANYAKAN TANGGUNG JAWAB DAN NURANI SANG PELAKU TABRAK
MY BLOGGING KALEIDOSKOP 2010
SAHABAT, KEKAYAAN NYATA BAGI JIWA
IDUL FITRI DAN “PENGGELEDAHAN DIRI”
NUANSA PERSAUDARAAN YANG KENTAL DALAM KOPDAR MILIS CIKARANG
SUDAH DIUMUMKAN, PEMENANG KOMPETISI BLOG INTERNASIONAL THE BOBS
ICA YANG MALANG DAN HARAPAN YANG TENGGELAM DI
“MENEMUKAN KEMBALI” SPIRIT WARISAN BUDAYA DALAM MENEGUHKAN PILAR
VIDAFEST 2017 : MENISCAYAKAN KAWASAN HUNIAN KOLEKTIF YANG
MUDIK LEBARAN KE YOGYA (3) : DARI MUSEUM
GCC : MENGGALANG PARTISIPASI GLOBAL MENUJU KORPORASI LEBIH

2 comments

  • Meski tidak jadi ke Jakarta untuk ikutan acara Kompasinival tahun ini, aku tetap ikutan senang ketika melihat teman-teman Kompasianer mendapatkan hadiah tak terduga dari orang nomor satu Indonesia.

  • Wah.. Menarik mas, memang para blogger harus banyak menulis hal yang bermanfaat dan menyebar keoptimisan..

    BW #1 nih. Selamat ya masuk list travel Bloggernya review blogger. hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.

17 + eleven =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.