AKHLAK DAN IKHTIAR MENUJU KEUNGGULAN KORPORASI BUMN

Pada Hari Rabu (1/7) bertempat di halaman kantor Kementerian BUMN di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Tohir mencanangkan secara resmi Core Value BUMN : Akhlak, yang merupakan akronim dari amanah, kompeten, harmonis, loyal, adaptif, dan kolaboratif. Penetapan Akhlak sebagai core value BUMN tersebut bersamaan dengan acara perubahan logo dan slogan Kementerian BUMN.

Nilai-nilai utama yang menjadi pilar “Akhlak” ini diharapkan menjadi identitas dan perekat budaya kerja BUMN yang menjadi dasar pembentukan karakter SDM di lingkungan BUMN  serta penerapannya wajib dilakukan oleh seluruh BUMN dan perusahaan afiliasi terkonsolidasi lainnya.

Implementasi Core Value “Akhlak” ini tentu tidak terlepas dari spirit inovasi dan pembaharuan yang telah dilaksanakan secara intens oleh Kementerian BUMN dibawah pimpinan Erick Tohir. Mulai dari reformasi birokrasi, penyederhanaan struktur organisasi hingga restrukturisasi proses bisnis dalam upaya memperkuat tata Kelola perusahaan (Good Corporate Governance) yang berkesinambungan.

Nilai-nilai luhur yang menjadi pilar utama “Akhlak”menjadi landasan moral untuk bergerak dan bertindak. Lanskap dunia saat ini telah berubah dengan begitu cepat. Perubahan pola interaksi di masyarakat kontemporer dipicu oleh kemajuan teknologi komunikasi dan informasi yang tumbuh signifikan. Gejolak per

Dalam bukunya berjudul, “Marketing For Turn Around” (Gramedia,2012), Hermawan Kartajaya menulis setidaknya ada 3 Perubahan Global (Global Shift) tak terhindarkan yang sedang terjadi di dunia saat ini. Yang pertama adalah dari Eksklusif menuju Inklusif. Dengan teknologi, semua orang, organisasi, perusahaan dan negara bisa melihat peluang baru diluar teritorinya. Saat ini orang terbebas dari sekat-sekat fisik dan geografis untuk terkoneksi dengan orang lain. Kemajuan, inovasi dan konvergensi dalam sains  dan teknologi makin mengaburkan tembok antar industri. Keterhubungan itu juga membuat industri-industri tersebut makin inklusif dan transparan.

Yang kedua adalah perubahan vertikal ke horizontal. Sebelum era internet, arus informasi mengalir dari sumber-sumber media arus utama. Sekarang, informasi bisa datang dari mana saja. Bahkan, orang saat ini tidak hanya menjadi pengonsumsi informasi secara pasif, tapi juga aktif sebagai produsen informasi itu sendiri. Arus horizontalisasi ini juga membuat lanskap bisnis tak hanya dikuasai oleh pemain besar. Pemain baru yang kecil bermunculan untuk memperebutkan pangsa pasar.

Yang ketiga adalah dari Individual menuju sosial. Sebagai konsekuensi dari inklusivitas dan horizontalisasi, dunia dan lanskap bisnis sekarang cenderung menjadi lebih sosial. Pasar saat ini diisi oleh pemain-pemain yang bukan bermain sendiri secara individual, namun berinteraksi secara aktif bahkan membentuk komunitas dan saling berkolaborasi. Jika ingin bertahan dalam dunia yang terus berubah secara dinamis, bahkan kerap tak terduga, maka kemampuan untuk menghorizontalkan diri, menyosialisasikan diri dan menginklusifkan diri menjadi niscaya adanya.

Core Value “Akhlak” memiliki peran besar sebagai pijakan strategis untuk beradaptasi dengan segenap perubahan yang terjadi. Setiap pilar yang ada dalam “Akhlak” berkolaborasi satu sama lain untuk menghasilkan “energi” dalam menyikapi setiap perubahan dengan tindakan yang cerdas, luwes, terukur dan inovatif.

Upaya mendefinisikan Akhlak sebagai nilai utama dari BUMN tentunya melalui proses kajian yang panjang dan komprehensif dengan menyesuaikan karakter budaya dan kearifan lokal (local wisdom) masyarakat Indonesia. Dari sisi dimensi spiritual, oleh seluruh umat beragama di Indonesia, Akhlak juga dimaknai sebagai cerminan perilaku positif seseorang dalam melakoni kehidupan. Dalam segmen lebih luas, penerapan Akhlak dalam meningkatkan kinerja BUMN menjadi manifestasi perilaku korporasi yang positif dan berkeunggulan. Mungkin ini terkesan utopis, namun sangat implementatif untuk diterapkan secara konsisten di lingkungan BUMN. Nilai-nilai utama yang terkandung dalam “Akhlak” sesungguhnya representasi serta simbolisasi aktual dari visi dan misi BUMN itu sendiri.

Dengan nilai unsur Amanah dan Kompeten misalnya, BUMN bertekad akan menghadirkan kualitas pekerjaan yang mumpuni berlandaskan kompetensi handal dan profesional , disaat yang sama membangun harmoni secara inklusif dan adaptif serta dengan loyalitas tinggi, menuntaskan target yang sudah ditetapkan. Sementara itu unsur Kolaborasi digali dari semangat gotong royong dan kerjasama konstruktif masyarakat Indonesia yang telah menjadi tradisi turun temurun monumental bangsa kita.

Pencanangan “Akhlak” sebagai nilai utama BUMN menjadi momentum yang tepat, agar setiap insan BUMN bisa lebih menyelaraskan langkah, menyatukan visi dan menguatkan hati menyikapi dunia yang terus berubah. Setiap unsur nilai dalam “Akhlak” menjadi inspirasi sekaligus motivasi menuntun menuju keunggulan korporasi BUMN yang tangguh dan digjaya.

Akhlak dan Pandemi Covid 19

Pada masa Pandemi Covid-19 saat ini, tantangan yang akan dihadapi oleh BUMN tentu kian tak mudah. Dalam webinar yang diselenggarakan oleh INDEF pada Selasa (28/7), Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmojo menyatakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dianggap mempunyai peran besar dalam membantu penanganan virus corona dan pemulihan ekonomi. “Keseimbangan antara menjaga kesehatan BUMN dan berperan aktif memulihkan ekonomi masyarakat menjadi tantangan yang besar pada BUMN ini,” tegasnya lagi. Alur kas (cash flow), proses bisnis, proyek-proyek, beban utang, hingga dividen BUMN tak akan semulus seperti kala normal dulu. Kini daya tahan (resilience) BUMN menjadi sangat penting untuk menjaga kinerja sekaligus menjaga perekonomian nasional.

Imbas Pandemi Covid 19 telah secara telak menghantam beragam sektor di BUMN.  Sektor Pariwisata dan Transportasi telah merasakan dampak langsung Pandemi ini ketika pertama kali menyebar.  BUMN Penerbangan, Kapal Laut, Hotel dan seluruh bisnis pendukunganya tak ayal limbung dihantam “badai” ini. BUMN “Karya” tak urung ikut merasakan akibatnya pada sejumlah proyek-proyek konstruksi dan infrastruktur, sementara itu efek pelemahan Rupiah pada kontrak-kontrak impor minyak untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri membuat Pertamina ikut “sempoyongan”.

Di sektor keuangan, BUMN Perbankan menghadapi problematika kredit macet karena debitur dari sektor Industri dan UMKM mengalami kendala dalam menjalankan bisnis akibat Pandemi ini.  Masalah yang dialami itu, tentu saja membuat Kementerian BUMN perlu segera melakukan pemetaan portofolio bisnis BUMN (juga ke “anak cucu perusahaan”) dan efisiensi di segala lini agar bisa tetap bertahan juga eksis pada situasi sulit yang dialami Indonesia dan dunia sekarang.

Peran BUMN pada masa Pandemi Covid 19 dengan pencanangan nilai utama BUMN “Akhlak”memiliki korelasi yang erat. Spirit Akhlak sebagai nilai utama menjadi referensi terbaik mempersiapkan “jurus-jurus” efektif dan tepat sasaran menghadapi segala problematika yang terjadi.

Upaya membumikan dan mempertajam nilai-nilai utama “Akhlak” tentu dimulai internal BUMN sendiri. Sebagai pemangku kepentingan bisnis perusahaan paling dekat, karyawan mesti dilibatkan pertama kali sebagai konsumen paling intim dalam perusahaan. Karyawan merupakan pemangku kepentingan bisnis perusahaan terdekat. Transformasi itu, salah satunya,  bermula dari sana.

Pemberdayaan karyawan dilakukan melalui nilai-nilai autentik yang dimilikinya. Mengapa? Karena merekalah yang bisa mengetahui, apakah nilai-nilai yang disampaikan perusahaan merupakan nilai-nilai yang lahir dari ketulusan atau ketidaktulusan. Menurut Philip Kotler dalam bukunya berjudul “Marketing 3.0, Mulai Dari Produk Ke Pelanggan Ke Human Spirit” : Pewartaan misi kepada konsumen harus benar-benar keluar dari Pelayanan Tulus Karyawan. Misi Merek (brand mission) tidak bakal bisa sampai kepada konsumen secara efektif jika tidak dihayati secara penuh oleh karyawan.

Oleh karenanya, penanaman nilai-nilai perusahaan di diri karyawan menjadi penting. Baru kemudian, nilai-nilai yang sudah terbatinkan itu bisa dipancarkan dalam setiap layanan dan perjumpaan dengan konsumen. Dalam hal ini, Kotler menggunakan istilah brand values terkait dengan nilai-nilai yang memandu karyawan untuk berbuat sesuatu, sesuai dengan brand mission. Ia menyebutnya shared values.

Shared Values, merupakan setengah dari kultur perusahaan. Setengahnya lagi adalah perilaku umum (common behaviour) Karyawan perusahaan tersebut yang merujuk pada tindakan-tindakan keseharian karyawan di perusahaan. Kombinasi nilai-nilai dan perilaku itu harus tidak melenceng dari brand mission perusahaan. Dengan demikian budaya perusahaan terbentuk berdasarkan penyelarasan shared value dan common behaviour.

Dalam konteks kerja, perusahaan harus bisa membangun budaya kerja yang kolaboratif, kultural dan kreatif. Ketiga langkah inilah kunci integrasi antara nilai-nilai perusahaan dan perilaku karyawan. Membangun cultural values berarti menginspirasi karyawan untuk membuat perubahan kultural terhadap kehidupan mereka dan orang lain. Membangun creative value adalah memberi kesempatan kepada karyawan untuk mengembangkan dan berbagi ide-ide inovatif sedangkan collaborative value adalah mendorong karyawan untuk melakukan kerjasama dan kolaborasi dengan banyak pihak.

Ketiga nilai yang disebutkan diatas tercermin dalam nilai utama “Akhlak”BUMN. Menghadapi Pandemi Covid 19 saat ini, tantangan tak hanya datang dari luar, namun juga dari dalam tubuh BUMN sendiri. Mentalitas birokrat yang dibelit dengan aneka aturan dan prosedur yang rumit serta kaku membuat proses bisnis di BUMN pada umumnya berjalan lamban. Padahal persaingan sengit tengah terjadi di luar sana yang membutuhkan strategi cerdas dan gerakan cepat nan lincah. BUMN saat ini kian dituntut semakin professional untuk mengejar profit dan proaktif menggarap pasar yang ada serta tidak hanya mengandalkan subsidi pemerintah.

Syukurlah, dalam beberapa waktu terakhir ini, pembenahan besar-besaran telah dilakukan dalam tubuh BUMN mulai dari perampingan organisasi, penyederhanaan aturan & prosedur, penggunaan teknologi informasi terkini untuk mendukung layanan birokrasi yang cepat dan akuntabel juga kolaborasi konstruktif antar BUMN menjadi sejumlah “jurus” BUMN untuk beradaptasi dengan perubahan menuju korporasi berkeunggulan.

“Akhlak” menjadi semacam “kompas” pemandu mengurai segala persoalan dalam mengintegrasikan dan mengimplementasikan shared value bersama common behaviour karyawan. Penerapan nilai-nilai “Akhlak” akan membangkitkan etos kerja karyawan, memperkokoh komitmen, meningkatkan kemampuan adaptasi, membangun nilai-nilai spiritual, meningkatkan team work, menerapkan sikap responsif dan pelayanan yang cepat serta membangun proses kerja yang ideal –dari perencanaan hingga evaluasi kerja.

Semoga pencanangan nilai utama “Akhlak” semakin mengokohkan spirit dan tekad menjadikan seluruh BUMN dan perusahaan afiliasi terkonsolidasi lainnya menjadi lebih unggul dan mampu bersaing serta beradaptasi pada tantangan zaman yang terus berubah dan kian tak mudah ini.

Amril Taufik Gobel, Karyawan BUMN PT.Nindya Karya (Persero), Alumni Teknik Mesin UNHAS

Dimuat di:

https://makassar.tribunnews.com/2020/10/28/akhlak-dan-ikhtiar-menuju-keunggulan-korporasi-bumn

 

 

 

 

Related Posts
LEBARAN DI RIG : KOKI SEBAGAI IMAM DAN KHATIB
Pengantar Pada tanggal 1 Desember 2006, saya memuat tulisan di situs Panyingkul tentang pengalaman kawan saya Heru Kuswanto yang merayakan lebaran di atas anjungan pengeboran lepas pantai. Menjelang lebaran saat ini, ...
Posting Terkait
BRIPTU NORMAN, PIYO-PIYOHU NGANA UTI ?
Tune, Piyo-Piyohu Ngana Uti ? emikian ucapan yang kerap saya dengar dari ayah saya di Makassar pada ujung telepon saat menanyakan kabar saya bersama keluarga di Cikarang. Ucapan dalam bahasa ...
Posting Terkait
Perjalanan lahirnya buku “Sop Konro untuk Jiwa” ini berawal dari keinginan anggota komunitas Blogger Makassar Anging Mammiri (www.angingmammiri.org) untuk mempersembahkan tulisan-tulisan inspiratif pembangun dan penyemangat yang mampu mencerahkan jiwa guna ...
Posting Terkait
TELAH TERBIT MAJALAH ONLINE BLOGFAM EDISI JULI 2012
Alhamdulillah, akhirnya, hari ini terbit juga Majalah Online Blogfam edisi Juli 2012. Saya sangat lega karena sebagai penanggung jawab/pemimpin redaksi edisi ini, saya sudah berhasil menunaikan tugas, meski terbitnya terlambat (harusnya ...
Posting Terkait
KONTRAVERSI N7W : ALASAN “LEBAY”, KOMITMEN PEMERINTAH DAN KOMPETISI “TANDINGAN””
Tadi malam, saat membuka situs blog resmi  New 7 Wonder, saya sempat tersenyum-senyum sendiri didepan monitor komputer. Dalam artikel bertajuk "New7Wonders keeps Komodo, but removes Ministry of Culture and Tourism ...
Posting Terkait
MENIKMATI DESTINASI WISATA JOGJA BAY BERSAMA TRAVELOKA
ebagai kampung halaman istri saya, Kota Yogyakarta senantiasa menjadi destinasi kunjungan rutin kami sekeluarga. Dalam setiap kunjungan, tidak hanya sekedar bertemu dan bersilaturrahmi bersama keluarga disana,kami juga selalu “berburu” lokasi-lokasi ...
Posting Terkait
AHA MOMENTS SKYSCANNER : APRESIASI KEARIFAN LOKAL, KEHANGATAN KOLEGIAL DAN BELAJAR HAL BARU
“The use of traveling is to regulate imagination with reality, and instead of thinking of how things may be, see them as they are.” – Samuel Johnson enar adanya apa yang ...
Posting Terkait
#BATIKINDONESIA : MELESTARIKAN KEARIFAN LOKAL DENGAN KAMPANYE KOLABORATIF DIGITAL MULTI ARAH
aya masih selalu terkenang-kenang perjalanan wisata budaya "Mahakarya Indonesia" ke Madura 3 tahun silam. Salah satunya adalah ketika mengunjungi pengrajin batik gentongan Zulfah Batik di Tanjung Bumi, Bangkalan. Waktu itu, ...
Posting Terkait
BANK MANDIRI : MERENTANG HARAPAN, MENISCAYAKAN IMPIAN
da begitu banyak ekspektasi yang berkembang di benak saya dan istri seusai menikah di tahun 1999. Salah satunya yang begitu dominan adalah keinginan memiliki rumah sendiri, dan tak perlu lagi ...
Posting Terkait
KOMITMEN K 3 PT CAMERON SERVICES INTERNATIONAL
abar gembira tiba di awal tahun 2014 untuk PT Cameron Services International (CSI), Cikarang. Penghargaan tertinggi berupa Platinum Citadel Award yang dianugerahkan secara khusus kepada fasilitas Cameron group di seluruh ...
Posting Terkait
LEBARAN DI RIG : KOKI SEBAGAI IMAM DAN
BRIPTU NORMAN, PIYO-PIYOHU NGANA UTI ?
“SOP KONRO BAGI JIWA”, BUKU KEDUA KOMUNITAS BLOGGER
TELAH TERBIT MAJALAH ONLINE BLOGFAM EDISI JULI 2012
KONTRAVERSI N7W : ALASAN “LEBAY”, KOMITMEN PEMERINTAH DAN
MENIKMATI DESTINASI WISATA JOGJA BAY BERSAMA TRAVELOKA
AHA MOMENTS SKYSCANNER : APRESIASI KEARIFAN LOKAL, KEHANGATAN
#BATIKINDONESIA : MELESTARIKAN KEARIFAN LOKAL DENGAN KAMPANYE KOLABORATIF
BANK MANDIRI : MERENTANG HARAPAN, MENISCAYAKAN IMPIAN
KOMITMEN K 3 PT CAMERON SERVICES INTERNATIONAL

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 × one =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.