Author Archives: Amril Taufik Gobel

DSCN9659 (Copy)
Cuaca malam Makassar begitu bersahabat, saat saya tiba di lobi hotel Clarion, Minggu (10/7). Malam itu bertempat di Auditorium Sandeq merupakan acara puncak kegiatan reuni nasional alumni Fakultas Teknik UNHAS Makassar yang digelar dengan tajuk”Rindu Kampus 2016″. Setelah melakukan registrasi saya bergabung bersama kawan-kawan alumni Teknik 1989 dari berbagai jurusan. Ada yang bahkan datang jauh-jauh dari benua lain, seperti Mustofa yang kini bekerja dan berdomisili di Arab Saudi. Alumni Teknik Elektro yang kebetulan mudik ini, disambut hangat oleh kami semua yang lama tak berjumpa.

Read More…

 

13606708_10154303853488486_2772341003600163124_nSatukan Langkah..

Rentangkan Cita..

Kita Membangun Nusa dan Bangsa..

Dibawah Panji Fakultas Teknik, Universitas Hasanuddin..

Demikian penggalan lagu mars Teknik Unhas yang dinyanyikan penuh semangat sembari mengepalkan tangan ke atas oleh sekitar 1000 orang alumni Fakultas Teknik Unhas yang berasal dari berbagai Angkatan dan Jurusan yang hadir dalam acara “Rindu Kampuz” di tepi danau kampus Unhas Tamalanrea, Minggu (10/7). Saya yang berada di tengah-tengah euforia itu mendadak terharu dan ikut menyanyikan lagu yang pertama kali saya kenal saat mengikuti OPSPEk 1989 tersebut dengan gegap gempita.

Read More…

13327412_10206057752106074_1279066362221472898_nJudul Buku : 60 Fakta Kesehatan Mutakhir

Karya : Prof.Taruna Ikrar, M.Pharm, MD, PhD

Editor : S.Alam Dettiro & Syahrir Rasyid

Penerbit : IKA Unhas Jabodetabek

Cetakan : Pertama, Mei 2016

Tebal : 302 halaman

ISBN : 978-602-74609-0-4

Pencetak : PT.Semesta Rakyat Merdeka

Gembira rasanya saya mendapatkan buku ini secara langsung saat momen peluncurannya pada hari Rabu malam, 1 Juni 2016 di Auditorium Gedung BPPT Jln.M.H.Thamrin, Jakarta. Kegembiraan itu terasa lebih lengkap lagi ketika sang penulis, Prof.DR.Taruna Ikrar, M.Pharm, MD, PhD yang ternyata juga adalah senior saya di penerbitan kampus “Identitas” Unhas menorehkan tandatangannya di buku yang saya beli itu. “Terimakasih sudah beli bukunya ya, semoga bermanfaat,” katanya seraya tersenyum ramah bahkan melayani ajakan saya untuk berfoto bersama.

Read More…

Surga-MenantiFilm “Surga Menanti” saya tonton bersama keluarga dua pekan silam di Cinemaxxtheatre Orange County Cikarang. Sebuah film yang sudah kami sekeluarga tunggu setelah melihat promosi trailernya di salah satu kanal media sosial. Setelah membeli tiketnya secara online, kami bergegas menuju bioskop yang hanya berjarak 3 km dari rumah kami itu.

Adalah seorang remaja bernama Dafa (Syakir Daulay) yang memiliki cita-cita yang mulia untuk menjadi seorang Hafizh Qur’an dengan mengikuti pelajaran disebuah pesantren. Sayangnya, keinginannya tak bisa terwujud, Dafa mengalami ujian berat yang membuatnya harus meninggalkan kawan-kawannya di Pesantren.

Oleh Dokter , Sang ibu, Humaira (Umi Pipiek Dian Irawati) divonis menderita leukimia akut. Sang ayah, Yusuf (Agus Kuncoro) memohon kepada Dafa untuk pulang dan menemani ibunya yang tengah dalam keadaan kritis. Dafa akhirnya kembali ke rumah dan pindah bersekolah di kampungnya. Babak baru kehidupan Dafa pun dimulai, ia mesti menjaga sang ibu, sekaligus meraih cita-citanya sebagai penghafal Al Qur’an yang handal. Dan semua itu tak mudah. Beragam hambatan ia hadapi termasuk cobaan berat menjelang ia menghadapi pertandingan berskala nasional yang menguji dan menjajal kemampuannya membaca Al Qur’an.

Read More…

3d436042-4695-4798-8eea-28646246f7c8

06427c1d-5e29-42bc-9398-daf8ec00fea4 Setelah mengarungi kemacetan panjang akhir pekan, saya akhirnya tiba juga di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jum’at malam (13/5). Di tempat ini saya akan menyaksikan pentas “I La Galigo, Asekku!” persembahan IKA UNHAS Jabodetabek. Ini adalah pementasan hari kedua, konon pada pementasan perdana sehari sebelumnya, penonton sempat membludak memenuhi ruang teater tersebut. Saya melirik jam, dan ternyata sudah pukul 20.00 WIB artinya saya sudah terlambat setengah jam dari jadwal semula. Read More…

065982000_1456807275-super_didi_2

065982000_1456807275-super_didi_2

Hari Sabtu, 23 April 2016, kami sekeluarga menonton film “Super Didi” di XXI Botani Garden Bogor. Film bergenre komedi ini mendadak mengingatkan saya pada aktifitas saya dulu sebagai “Papi Sitter” saat mengasuh kedua buah hati saya Rizky dan Alya (bisa baca kisahnya disini dan disitu). Menggantikan peran ibu sementara dalam menjaga anak-anak, memang tak mudah dan tentu saja perlu berlapis-lapis kesabaran untuk dapat memenuhi serta mengatasi keinginan anak-anak secara bijak.

Read More…

526506_10151800394393486_932714590_n

526506_10151800394393486_932714590_nPemberitahuan itu datang tak terduga di Jum’at siang, 18 Maret 2016.

Meski terus terang, sebenarnya saya sudah mempersiapkan fisik maupun mental menerima segala kemungkinan terburuk yang akan terjadi dengan mengamati situasi terkini, tapi tetap saja kabar itu membuat saya tersentak kaget dan juga tak percaya. Ya, saya menjadi salah satu diantara empat orang karyawan kantor PT Cameron Services International yang terkena dampak “rasionalisasi” pasca krisis migas dunia yang terus mendera dan makin memburuk. Ini adalah kali kedua saya mengalami kejadian serupa. Sebelumnya saya pernah mengalaminya di PT Timori Putra Bangsa ketika anak perusahaan Timor Grup yang bercita-cita membuat motor nasional yang mengadopsi teknologi Cagiva Italia ini tutup di tahun 1999, pasca krisis moneter parah melanda Indonesia. Read More…

IMG_20160329_131041 (Copy)

12915004_10205582904915301_1138155484_oMentari akhir Maret menyapa hangat saat saya tiba di Pisa Cafe Mahakam lokasi blogger gathering bersama Mobil123 bertema “Tips Mencari Mobil Idaman Keluarga” , Selasa (29/3). Beberapa rekan blogger seperti Teteh Okti dari Cianjur, Nchie Hanie dari Bandung, mbak Ani Berta, mas Teddy Rustandi, mbak Haya Aliya Zaki, mbak Myra Anastasia dan lain-lain telah hadir dan kami saling bertukar kabar karena lumayan lama tak bertemu hanya saling sapa lewat media sosial. Saya disambut ramah oleh rekan-rekan Mobil123 dan setelah mengisi buku tamu saya memasuki ruangan yang sudah separuhnya terisi oleh blogger dan wartawan berbagai media.

Read More…

1428249807907111994

Pada acara Simposium Nasional Migas Indonesia di Makassar, tanggal 25-26 Februari 2015 bertempat di Ballroom Phinisi Hotel Clarion, yang dilaksanakan oleh Komunitas Migas Indonesia chapter Sulawesi Selatan, ada sejumlah catatan penting terkait dengan prospek pengembangan industri hulu migas di kawasan Timur Indonesia yang disampaikan beberapa narasumber. Salah satu yang cukup menarik adalah uraian dari bapak Patuan Alfon Simanjuntak (Ditjen Migas Kementerian ESDM). Dalam kesempatan tersebut beliau memaparkan bahwa kecenderungan proyek migas Indonesia mulai bergeser ke timur Indonesia dan umumnya didominasi dengan explorasi gas. Beberapa proyek pengembangan minyak dan gas bumi yang telah dan akan dilaksanakan di Kawasan Timur Indonesia antara lain Pengembangan Gas Masela, Donggi- Senoro, Tangguh Train 3 Papua  dan Gas Kota (City Gas) di Kabupaten Wajo. Potensi ini akan menjadi “primadona” penghasil devisa dan pemasukan bagi negara di masa depan. Kawasan Papua memiliki cadangan sebesar 23,46 triliun kaki kubik (TCF) dan di kawasan pulau Sulawesi sebelah timur memiliki cadangan gas sebanyak 2,56 TCF. Sementara itu, cadangan minyak di Indonesia di pulau Papua 61,7 juta barel dan pulau Sulawesi mencapai 50,17 juta barel.

Pada kesempatan yang sama, Bapak Awang.H.Satyana (staf khusus Kepala SKK Migas) menyebutkan bahwa salah satu tantangan yang kelak dihadapi dalam eksplorasi migas di Kawasan Timur Indonesia adalah faktor geologis karena kurang lebih 80% potensi migas di Indonesia Timur berada di laut  dan tentu dengan tingkat kesulitan tinggi dibandingkan eksplorasi di darat. Tentu hal tersebut akan berbanding lurus dengan besaran biaya yang akan dikeluarkan juga akan semakin mahal seiring penggunaan teknologi tinggi yang menyertainya serta resiko finansial yang mungkin timbul. Terlebih infrastruktur pelabuhan dan transportasi relatif belum memadai untuk menjangkau wilayah kerja migas yang umumnya berada di daerah terpencil.

14282316011552237539

14282313191738419909

Beliau kemudian menyebutkan bahwa meski sejumlah tantangan menghadang didepan mata, eksplorasi migas di Indonesia Timur tetap memiliki prospek cerah di masa datang. Dari sisi tantangan teknis karena eksplorasi memerlukan teknologi tinggi serta didominasi di laut dalam tentunya diperlukan komitmen kuat dari semua pemangku kepentingan didukung oleh data seismik yang akurat dan memadai serta analisa tajam terkait aspek komersial. Sementara itu dari sisi tantangan sosial dan politik, otonomi daerah akan semakin dominan peranannya untuk mendukung proyek-proyek migas di Indonesia Timur termasuk mengantisipasi isu-isu keamanan yang kerap muncul khususnya yang berhubungan dengan proses pembebasan lahan.

Sementara itu Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Sulawesi Selatan Gunawan Palaguna—seperti dikutip dari sini— menyebut beberapa eksplorasi minyak ataupun gas bumi juga telah dilakukan di Sulawesi Selatan. Tahun ini rencananya akan ada sembilan sumur gas yang akan dieksploitasi menjadi gas alam cair (liquefied natural gas/ LNG). Hasil produksi tersebut akan diekspor, tahap awal sebesar 500 ton pada Desember 2015.

Dalam kesempatan presentasi di hari kedua simposium, Walikota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto juga menyebutkan rencana untukmembangun kawasan energi terintegrasi di daerahnya. Seperti dikutip dari situs KataData, Pembangunan Makasar Energy Center (MEC) ini rencananya akan mulai dibangun tahun 2015.  Beliau mengatakan kawasan energi ini akan terintegrasi dengan industri-industri lain. Lokasinya juga berdekatan dengan pelabuhan sebagai infrastruktur yang bisa mendukung kawasan tersebut.

Pada proyek itu, salah satu kawasan merupakan reklamasi laut yang berbentuk pulau. Nantinya seluruh industri yang terkait dengan energi, seperti gas, minyak, kilang, maupun pembangkit listrik akan masuk di kawasan tersebut. Rencananya kawasan tersebut akan dibangun di daerah muara Sungai Tallo Kecamatan Tallo. Untuk pembangunan wilayah khusus energi seperti pembangkit listrik dan kilang dibutuhkan lahan sekitar 400 hektare. Sementara untuk pelabuhannya membutuhkan lahan sekitar 500 hektare. Tidak hanya itu, pada tahun ini pula direncanakan pembangunan Jeneponto Integrated Industrial park  Sulawesi Selatan yang dikelola oleh Aintza Group.

“Pada kawasan seluas 5000 hektar  yang berlokasi di perbatasan kabupaten Jeneponto dan Takalar ini akan dibangun Kilang Minyak, Pembangkit Listrik, Smelter,  Food Processing, dan water front City yang terintegrasi” demikian ungkap Darman Saul dari Aintza Energy yang menyajikan materi di hari kedua Simposium,. Peran Rantai Supplai Posisi Rantai Supplai tentulah memegang peranan yang sangat penting untuk menjamin kelancaran operasional industri hulu migas di kawasan Timur Indonesia.

Harus diakui, infrastruktur di kawasan ini masih relatif minim dibanding kawasan Barat Indonesia. Untuk itu, inisiatif untuk menjadikan Makassar sebagai “hub” (poros) utama dalam strategi rantai supplai pengembangan industri hulu migas di Indonesia Timur  layak didukung mengingat posisi penting daerah ini yang secara geografis berada di posisi strategis juga telah memiliki sarana pendukung yang relatif memadai.

Pembangunan Makassar New Port (MNP)misalnya menjadi salah satu momentum terbaik dalam mendukung hal ini. MNP tak hanya mendukung gagasan Tol Laut Pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla yaitu dengan membangun lima pelabuhan besar peti kemas di Kuala Tanjung-Sumatera Utara, Tanjung Priok- Jakarta, Teluk Lamong- Surabaya, Makassar dan Sorong, tetapi jugakawasan MNP –yang akan menampung peti kemas seluas 16 hektar, dan mampu memfasilitasi 500.000 peti kemas per-tahun serta dijadwalkan beroperasi 2018 — ini akan menjadi tulang punggung pengembangan industri hulu migas kawasan Indonesia Timur.

Peningkatan efisiensi di sektor transportasi laut ini tentunya dibarengi dengan pembangunan fisik fasilitas pelabuhan (baik pengirim maupun penerima) seperti dermaga, lapangan penumpukan, jalan akses, serta penyediaan alat bongkar muat untuk mendukung operasional eksplorasi dan produksi hulu migas. Arus supplai barang melalui laut yang banyak mendominasi sistem distribusi & transportasi di kawasan timur Indonesia bisa lebih lancar dan terjamin, bahkan menjangkau daerah terpencil. Pembangunan fasilitas pelabuhan kapal kecil (jeti) misalnya di kawasan proyek kilang LNG Train 3 Tangguh, diharapkan pula dapat  memasok gas alam cair ke pembangkit listrik yang ada di Provinsi Papua, dan tak hanya dialokasikan untuk kebutuhan ekspor. Daya dukung rantai supplai yang mumpuni dan terintegrasi menjadi kunci keberhasilan pengembangan strategis industri hulu migas di kawasan Timur Indonesia.

Rencana pembangunan Energi Center di Makassar tentunya juga membutuhkan peran rantai supplai yang mampu menjamin ketersediaan pasokan dan jaringan distribusi sesuai kebutuhan. Perencanaan matang tentunya sangat diharapkan dengan melibatkan segenap elemen terkait serta selaras dengan koridor regulasi yang berlaku. Tidak hanya itu, diharapkan pula pemberdayaan industri lokal yang mampu mendukung kesinambungan supplai dan peningkatan TKDN (Tingkat Kandungan Dalam Negeri) dengan kualitas terbaik. Ini tentu menjadi tantangan klasik karena pada umumnya industri hulu migas khususnya di kawasan timur Indonesia bakal menerapkan teknologi yang masih banyak bergantung pada teknologi dari luar negeri.

1110460skk-migas-780x390780x390-57dd2aaf969373316d2c783e

Meskipun begitu, ini bukan tidak mungkin diterapkan secara bertahap melalui alih teknologi, hingga pada akhirnya kita kelak memiliki kemandirian supplai yang berkelanjutan dan berkualitas. Insan Rantai Supplai & Pusat Keunggulan Dalam konteks pembangunan industri hulu migas nasional di kawasan timur Indonesia, elemen insan rantai supplai yang menjalankan mekanisme tersebut memegang peran yang sangat penting. Mengingat sekitar dua pertiga anggaran dibelanjakan melalui fungsi SCM (Supply Chain Management) maka insan Rantai Supplai harus harus mengubah paradigma proses bisnis di benaknya  dari sekedar “tukang antar barang” dan menjalankan fungsi administratif belaka,  menjadi center of competitive advantage dan center of excellence.

Industri hulu migas kawasan Timur Indonesia yang padat modal, padat teknologi dan padat resiko harus dikaji lebih dalam mekanisme rantai supplainya secara holistik agar menghasilkan penghematan yang signifikan, pengurangan biaya inventory, peningkatan pemberdayaan kapasitas nasional serta efisiensi tata kelola SCM dan tentunya akan mengarah kepada upaya mendukung pencapaian target produksi migas nasional. Tentunya ini tidak mudah.

Upaya mereduksi biaya logistik yang kian membengkak dan kerapkali jadi kendala serius dalam penanganan rantai supplai industri hulu migas di kawasan timur Indonesia, perlu dilakukan dengan cara “kerja cerdas” guna menghasilkan keunggulan yang bernilai tambah. Kebijakan regulasi fiskal  melalui insentif pajak & bunga, penerapan teknologi informasi dan komunikasi (misalnya lewat cargo e-tracking system), peremajaan & peningkatan kualitas armada, sinergi & koordinasi lintas kebijakan termasuk mekanisme perizinan “satu pintu” sampai peningkatan kompensasi / remunerasi insan Rantai Supplai merupakan beberapa cara yang bisa diterapkan dan semuanya bisa dimulai atau dipelopori oleh jajaran insan rantai supplai.

Dengan demikian Insan Rantai Supplai akan bertindak sebagai “pusat keunggulan” (center of excellence) dalam mengawal dan melakoni proses bisnisnya. Pengembangan Industri Hulu Migas di Kawasan Timur Indonesia memiliki tantangan yang cukup berat, namun dengan sinergi yang kuat dan padu antar berbagai elemen—termasuk pemerintah daerah—saya meyakini segala hambatan bisa dihadapi dan diselesaikan dengan baik.

Catatan:

Illustrasi gambar diambil dari presentasi Bapak Awang.H.Satyana dalam Simposium Migas Nasional Indonesia, Makassar 25-26 Februari 2015 pada tautan ini

jengkol-1

jengkol-1Kabar duka itu datang begitu menyentak nurani.

Tadi malam saat membaca informasi dari mbak Mira Sahid di WA Grup Blogger Bekasi tentang meninggalnya mbak Ajeng (nama lengkapnya Raden Ajeng Nunuk Purwaningsih) sekjen ASEAN Blogger dan Pengurus Blogger Bekasi, saya seperti tak percaya : sosok perempuan cerdas dan tangguh itu telah berpulang ke haribaanNya.

Mbak Ajeng–begitu saya memanggilnya –wafat karena sakit gagal ginjal yang dideritanya, hari Rabu sore (16/3) dan telah dimakamkan di Tambun, Bekasi pada hari yang sama. Tiba-tiba mata saya basah dan kenangan indah bersama mbak Ajeng mendadak berkelebat cepat di benak.Kesedihan terasa begitu menikam di dada.

Read More…

March 2017
M T W T F S S
« Feb    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Profil di LinkedIn

Arsip

My Karaoke @ SoundCloud

Kicauanku di Twitter

Iklan

Creative Commons License

Lisensi Creative Commons
ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 3.0 Tanpa Adaptasi. Silakan anda mengambil atau mengutip sebagian maupun seluruh isi blog ini asalkan jangan lupa mencantumkan sumber asli tulisannya. Terimakasih atas pengertian anda

Recent Comments

    My Instagram

    Good Reads Book Shelf

    Amril's books

    Nge-blog Dengan Hati
    3 of 5 stars
    Blogisme ala Ndoro Kakung Judul Buku : Ngeblog Dengan Hati Penulis : Wicaksono “Ndoro Kakung” Editor : Windy Ariestanty Penerbit : Gagas Media, Terbitan : Cetakan pertama, 2009 Jumlah Halaman : 142 Di ranah blog Indonesia, nama N...

    goodreads.com

    Page Rank Checker

    Free Page Rank Tool Pagerankchecker.com — Check your Pagerank Website reputation
    Alexa rank,Pagerank and website worth
    Powered by WebStatsDomain
    Blog

    Live Traffic Feed

    badge